Khamis, 30 Oktober 2014

Pengalaman berjumpa sahabat baru...















Apa yang Allah beri masa sempit selalunya memang terbaik untuk kita. Tira nak cerita la sikit pengalaman pergi taman negara, pergi dengan tujuan untuk menyiapkan projek...erm kawan-kawan yang lain sibuk menghabiskan cuti pertengahan semester seminggu kat rumah...kita pula terpaksa berkorban untuk kenikmatan semua tu...tapi tira xpernah menyesal pun dengan semua tu sebaliknya sangat bersyukur dapat timba pengalaman baru...sebab kita ikut program dengan kemahuan hati bukan terpaksa. Firsttime pergi taman negara Endau Rompin tu yang macam teruja sikit...dulu pernah pergi tapi xla sampai ke dalam macam ni. Dulu nak masuk taman negara penuh la berliku-liku jalannya. Tapi sekarang, jalan dah bertar...jimat la  masa dalam 1 jam 30 minit je nak masuk taman negara tu dengan Pajero 4x4 ...tujuan pergi taman negara tu sebenarnya ikut program anjuran UNESCO dan Dewan Bahasa dan Pustaka. Program melestarikan Bahasa Daerah dan Sukuan...hikmah nya di sini, apa yang kita lihat dimana2 pelosok dunia pun kita boleh hidup. Dalam hutan yang sedalam itu pun ada manusia tinggal dan menetap...kami pergi ke Kampung Peta iaitu kampung orang asli di situ untuk mencari kosa kata atau leksikal baru bahasa Orang Asli Jakun di situ...leksikal yang kami jumpa banyak juga, tetapi Orang asli di sana dah maju, percakapan mereka pun hampir sama dengan dialek kita di bandar-bandar besar. Banyak perkara yang kami dapat belajar apabila ingin masuk hutan tebal daripada orang asli ni. Mereka mengajar kami bagaimana ingin membuat kraf tangan menggunakan tumbuhan-tumbuhan hutan, bagaimana ingin membuat perangkap untuk menjerat haiwan di hutan seperti harimau, monyet, tupai, pelanduk dan bagaimana ingin menggunakan tumbuhan hutan bagi membuat ubat atau penawar penyakit...kebanyakan orang asli xpernah rabun seperti kita kerana mereka makan tumbuhan asli dari tumbuhan, tiada campuran bahan kimia...jadi ad petua-petua mereka yang kita boleh ikut selagi xmelanggar hukum syarak sebenarnya...mereka di sana tidak pernah rasa untuk kedekut ilmu macam kita di sini...apabila kami bertanya soalan mereka menjawab dengan penuh semangat sampaikan mereka ingin mengajar kami bahasa percakapan mereka...haha...rasa kekok juga la nak bercakap bahasa mereka...tetapi mereka disana sangat suka mendengar kita bercakap bahasa dialek mereka sampaikan mereka kata, kalau datang lagi sekali ke tempat mereka, mereka nak dengar kami bertutur bahasa mereka...hmm...bukan seperti kita, bertutur kadang-kadang mencipta perkataan sendiri (mencarut) yang sebenarnya tiada pun dalam kamus dewan bagi leksikal tersebut...apa yang kita kata apa yang kita sebut apa yang kita tutur semuanya adalah DOA...jika baik perkataan tersebut, Inn Shaa Allah akan jadi kenyataan juga...      

#kadang-kadang apa yang Allah beri kita leka, sedangkan semua tu nikmat yang Allah ingin uji...
<kongsipengalaman>

#syafiqah>ain>fisya>fina>sharmila>

Isnin, 8 September 2014

MHS... 1 September 2014...







Minggu Haluan Siswa (MHS) UTHM sesi 2014/2015...Selamat Datang adik2...:) 

Nasihat Pada Diri


Assalamualaikum...Hari ni terasa nak berkongsi sesuatu yg kadang-kadang kita sebagai hambaNya terlepas pandang atau sahaja tidak peduli dengan perasaan orang lain...soal tanggungjawab, soal amanah dan soal hati dibiar begitu sahaja sebaliknya hanya memikirkan hal kesenangan diri sendiri lebih penting dari sesuatu amanah yang sepatutnya kita galas sebagai hambaNya...Hal ini juga yang menyebabkan kadang-kadang rezeki yang kita perolehi secara halal tetapi tidak berkat... Sebagai contoh, maksud berkat di sini ialah bila dapat gaji yang lebih tinggi nilainya dari orang lain tetapi cepat sungguh habisnya...duit gaji bagai mengalir seperti air...sedangkan orang yang menerima gaji nilainya lebih rendah sentiasa cukup untuk keperluan diri sehingga masih boleh disimpan bakinya...kita tidak akan sedar kalau kita sendiri kurang bermuhasabah...Contoh lain pula bila waktu kerja waktu lecturer mengajar di depan kita pula sering melihat “Galxy Notes, Tabs, Smartphone” canggih  untuk berFB ber WhatsApps di belakang sambil tak peduli kawan-kawan lain sibuk menyiapkan tugasan serta fokus pada kerja...sebenarnya, tak salah kita nak lihat FB, WhatsApps semua tu, tapi janganlah mengabaikan kerja, amanah yang kita tanggung...kita bekerja satu group, satu unit, satu pasukan...sepatutnya masa ni la yang kita perlu curi masa untuk belajar dengan orang yang lebih berpengalaman, ambil sebanyak mungkin ilmu mereka...janganlah berlagak pandai, bodoh sombong... Rasulullah SAW ketika berkomunikasi dengan sahabat pun hanya tunduk merendah diri sahaja...kita ni sape untuk berlagak lebih dari baginda SAW...Allah...fikirkanla....rasanya tak tertanggung dosa untuk disoal di hadapan ALLAH nanti...   

Hamba yang sering khilaf ini hanya ingin berkongsi, tidak ada niat buruk ataupun kaitan dengan perkara ap pun...ap yg saya rasa dari pengalaman hidup ini itulah yg saya kongsikan...maaf jika ada terkasar bahasa...belajar dari kesilapan lagi disukai oleh Allah berbanding tahu namun tidak ada perubahan...


Isnin, 21 Julai 2014


Assalamualaikum...Alhamdullilah bersyukur ya Allah kerana masih dikurniakan kudrat untuk beribadah kepadaMu ya Rabb...terlalu banyak perkara, peristiwa dan cerita yang kulalui sepanjang kehidupan bergelar hamba-Mu ya Rahman...Cuma kita sebagai hamba sama ada tahu atau tidak untuk menghadapinya dengan cara yang seperti mana dengan cara yang bagaimana...seperti nakhoda yang akan membawa kapalnya menuju ke arah jalan yang betul atau sebaliknya sesat...bila dalam kesusahan barulah semuanya akan rasa bersyukur bila rasa susahla baru rasa hati ingin percaya wujudnya Tuhan untuk membantu...semasa senang tidak sedikit pun rasa wujudnya Tuhan, itulah manusia....setiap orang pasti ada masa silam, masa silam yang membuatkan kita berubah....perubahannya bergantung pada individu itu sendiri....buruk atau pada kebaikan...hidayah milik Allah, kita hanya membantu bukan kita yang  memberikan bukan kita yang buat mereka rasa berubah, semuanya atas kehendakNya jua...hati ini sangat terharu bila sahabat sendiri tiba-tiba duduk di sebelah semasa diri ini sedang membaca ayat suci MU alQur’an nul Kareem...terkejut juga bila  sahabat tiba2 duduk di sebelah, bila ditanya kenapa ia menjawab sedap tira baca...kita nak baca sama2 boleh....Allah...”boleh sahabat”, jawab saya dengan rasa terharu...masih banyak lagi kesalahan dalam diri ini...masih banyak lagi dosa yang tidak mampu ku tanggung...namun Allah tetap menghadiahkan orang yang baik-baik pada diri ini...Alhamdullilah...

Ya Allah jadikanlah bulan Ramadan ini Rmadhan yang paling baik buat diriku...