Rabu, 25 April 2012

Muhasabah diri...

Wahai diri yang mengaku daripada umat Nabi Muhammad SAW

Letakkanlah sebuah cermin besar di hadapanmu

Wajah dan susuk tubuhmu akan jelas kau lihat

Mari jelajahi wajahmu dahulu…..sinar apakah yang ada di dahimu?

Pada dahi umat Muhammad yang benar mencintai Rasulullah ini..

Harus ada bukti….harus ada sinar….ada Nur yang memancar

Jangan kau bebas mendakwa cinta tanpa tanda!

‘ ya Rasulullah…saya ingin meminta sesuatu kepadamu…’

Rayu Rabi’ah bin Ka’ab al-Salami dengan mata berkaca

‘ katakanlah… wahai Rabia’ah’ ujar Rasulullah SAW

‘aku ingin jaminan …untuk berada di sampingmu di Syurga Allah nanti’ pinta Rabia’ah sejujurnya.

‘Adakah yang lain kau minta?’ Tanya Rasulullah SAW

‘ Hanya itu sahaja ya Rasulullah’.

‘jika begitu,bantulah aku untuk memenuhi keinginanmu dengan dikau perbanyakkan sujud’,

jawab Rasulullah SAW.

INILAH TANDA CINTA…. Dahi yang sentiasa sujud ke hadrat Allah Azzawajala..

Lambang percintaan antara Nabi Muhammad SAW dengan umatnya..

Dahi yang redha dan puas tersembam ke tanah … memuja dan memuji Allah SWT.

Apakah rasa cinta yang ada pada bibirmu?

Tatkala Rasulullah SAW menjelaskan kepada sahabat-sahabatnya

Tentang pintu kebaikan

Iaitu berpuasa dan solat di tengah malam

Kemudian Nabi Muhammad menyimpulkannya ….

‘ mahukah kamu aku tunjukkan dasar pada segala kebaikan?

’Muad’z r.a menjawab pantas …’ pasti ya Rasulullah’.

Lalu pemimpin agung itu meletakkan jarinya dibibir dan menunjukkan kearah lidah Baginda…

“jagalah yang ini.. manusia dilempar ke neraka kerana lidah mereka.”

Wahai diri yang mengaku umat Nabi Muhammad SAW.

Hanya pada dahi dan lidah yang ingin diperhalusi dahulu.

Benarkah ada CINTA?

Atau sebenarnya cinta agung Muhammad pada umatnya … tidak pun kau sambut

Tergamak hatimu melupakan kasih yang mulia itu.

Adakah kau lupa?

Saat kesakitan Nabi ketika malaikat maut berkunjung

Lalu nabi bertanya kepada malaikat “ apakah berita baik itu?”

“seluruh pintu langit dan syurga telah terbuka untuk menyambutmu ya Rasulullah”

Namun, Rasulullah masih belum lega…”aku ingin mendengar jaminan Allah terhadap umatku..”

“untuk umatmu … tidak akan masuk Syurga umat yang lain sehingga seluruh umatmu memasukinya terlebih dahulu” jawab malaikat…

Itulah jaminan yang membawa kedamaian dalam jiwa Nabi Muhammad SAW ini….

Setelah seluruh hidup, masa, tanaga dan jiwa raganya menyeru umat agar diselamatkan…

Lalu kembalilah Nabi yang penuh rahmat ini kepada kekasihnya…..Allahu Rabbul Izzati…..

…….Renung-renungkan….

Jumaat, 13 April 2012

Ya Allah banyaknya dosa hamba mu ini dan sedikit sungguh amalan akhiratku…
Amalan yang sedikit entah mencakupi syarat ikhlas atau tidak Ya Allah…
Hati ini semakin jauh dari mu, oleh itu bersihkanlah hati ini dan isilah dengan cahaya-cahaya iman…
Aku tidak peduli samada manusia mengasihi atau membenci, asalkan engkau menerimaku kembali Ya Rahman…
Ya Allah sekiranya mati ini lebih baik untuk mengelakkan fitnah dunia dan baik untuk agamaku cabutlah nyawa ini dalam keadaan engkau reda kepadanya…
Sekiranya hidup ini lebih baik untuk menyumbang terhadap agamamu dan menambahkan amal baikku panjangkanlah umurku dalam keredaanmu Ya Rabbul Izzati…
Ameen Ya Rabbal Alameen...

kasihMu Ya Allah...

detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang
suka dan duka tangis dan tawa
tergores bagai lukisan...

Lirik lagu ni meninggalkan kesan mendalam padaku. Pertama kali mendengar sudah cukup menusuk hati. Rasa penyesalan menyelebungi diri ini, benar kadang-kadang kita tidak sedar perbuatan yang kita lakukan itu melukakan hati manusia lain... Astaghfirullahhalazim...

Sementara diberi masa terluang ini, ku banyak mengisi masa dengan membaca. Rasanya dengan membaca, ku dapat mengetahui banyak perkara. Sebenarnya ku masih berusaha mencari banyak lagi rahsia ALLAH di dunia ini. Hamba ALLAH yang khilaf ini sering alpa dengan kesenagan dunia. Ada sebuah buku ni, ku rasa tertarik sangat membacanya. Pengarangnya ialah Us.Pahrol Md Juoi, Mukmin Profesional-celik mata hati. Buku tersebut banyak mengajarku supaya lebih berhati-hati dengan mainan dunia. Dengan izin Allah jua banyak lagi buku-buku lain yang membolehkan diri ini mendapat suatu kekuatan, kepuasan dan jawapan dalam segala masalah. Namun hamba Allah ini terkadang alpa dan sering lupa dengan bacaan tersebut. Seikhlasnya, ku masih tercari-cari seorang guru bagi mengajar semua ini... InsyaAllah...

*Ingatlah wahai diri sehebat mana ilmu mu, sebesar mana mahligai mu, setinggi mana pangkat mu, sebanyak mana pengawal mu; itu semua tidak menghalang Malaikat Maut untuk mencabut nyawamu...

Khamis, 5 April 2012

Muhasabah Cinta

Muhasabah Cinta

Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...